Cinta Hakiki

Cinta Hakiki

Friday, February 21, 2014

Chapter 16, tetiba


" Aku bakal jenazah..."

Nak nangis. 

Amik fon. On kamera fon. Cubaan selfie hampir berlaku. 

Oh stop stop!

Istighfar kembali. 

Hampir2 terbabas tadi ke jalan selfie.

*MuhasabahDiri*

Tuesday, February 18, 2014

Muncung Mulut :D

Kau tahu tak, aku selalu terfikir kenapa manusia rajin apply bermacam produk pada wajah mereka, tapi tak rajin pula apply air wudhu'.

Cuba bayangkan. Solat fardhu saja dah 5 waktu. Maksudnya 5 kali basuh muka. Bukan setakat muka, sampai buku lali dan kaki pula tu basuh. Kalau mereka amalkan solat-solat sunat pula seperti Dhuha, Qyiamullail, dan lain-lain solat sunat pula. Fuh. Berapa kali ambil wudhu' tu setiap kali nak solat? 

Lepas tu, sebelum nak baca al-Quran, ambil wudhu' lagi. Orang yang solat dan orang yang rajin baca al-Quran hatta hafaznya, Allah berikan macam ada nur berseri-seri di wajahnya. Tak ada nur pun, air muka tu nampak tenang. Ceria. Manis. Kita pun suka tengok. 

Bila nur melimpah di hati. Ke wajah jua pasti berseri.

Mana yang lebih kau mahukan, wajah yang cantik dipandang atau wajah yang tenang dipandang?

Wajah yang tenang adalah wajah yang excited hadapkan wajahnya kepada Allah."

Kawan mengulas isu.

Khusyuk dengar kata-kata kawan.

Aku tak perasan muncungan mulutku dah sampai ke skrin komputer.

*senyum*
*copypaste*

BilaAllahSuruhTutupAurat


Tak ada wanita yang pakai tudung tak cantik.


akaerana bukan cantik di pandangan mata manusia yang patut awak kira.

Tapi di sisi Allah :)


-------------------------------------------------



kucing kalau sarung tudung pun comei, apatah lagi manusia. MasyaAllah.. Indahnya :')

Senyum.

Makanan Rohani

Amaran. Memang panjang,
tapi penuh hikmah. Seriously.

---

Maksud Istidraj

Ianya adalah pemberian nikmat Allah kepada manusia yang mana pemberian itu tidak diredhaiNya. Inilah yang dinamakan istidraj. 

Rasullulah SAW bersabda: "Apabila kamu melihat bahawa Allah Taala memberikan nikmat kepada hambanya yang selalu membuat maksiat (durhaka), ketahuilah bahawa orang itu telah diistidrajkan oleh Allah SWT." (Diriwayatkan oleh At-Tabrani, Ahmad dan Al-Baihaqi)

Manusia yang istidraj ialah manusia yang lupa daratan. Walaupun berbuat maksiat, dia merasa Allah menyayanginya. Mereka memandang hina kepada orang yang beramal. "Dia tu siang malam ke masjid, basikal pun tak mampu beli, sedangkan aku ke kelab malam pun dengan kereta mewah. Tak payah beribadat pun, rezeki datang mencurah-curah. Kalau dia tu sikit ibadat tentu boleh kaya macam aku, katanya sombong." Sebenarnya, kadang-kadang Allah memberikan nikmat yang banyak dengan tujuan untuk menghancurkannya.

Rasullulah SAW bersabda: "Apabila Allah menghendaki untuk membinasakan semut, Allah terbangkan semua itu dengan dua sayapnya" (Kitab Nasaibul’Ibad)

CONTOH : Anai-anai, jika tidak bersayap, maka dia akan duduk diam di bawah batu atau merayap di celah-celah daun, tetapi jika Allah hendak membinasakannya, Allah berikan dia sayap. Lalu, bila sudah bersayap, anai-anai pun menjadi kelkatu. Kelkatu, bila mendapat nikmat (sayap), dia akan cuba melawan api. Begitu juga manusia, bila mendapat nikmat, cuba hendak melawan Allah SWT.

Buktinya, Firaun. Nikmatnya tak terkira, tidak pernah sakit, bersin pun tidak pernah kerana Allah berikannya nikmat kesihatan. Orang lain selalu sakit, tapi Firaun tidak, orang lain mati, namun dia masih belum mati-mati juga, sampai rasa angkuh dan besar diri lantas mengaku dirinya tuhan. Tapi dengan nikmat itulah Allah binasakan dia.

Tidak ada manusia hari ini sekaya Qarun. Anak kunci gudang hartanya sahaja kena dibawa oleh 40 ekor unta. Akhirnya dia ditenggelamkan bersama-sama hartanya sekali a kibat terlalu takbur. Jadi kalau kita kaya, jangan sangka Allah sayang, belum tentu... Qarun lagi kaya, akhirnya binasa juga.

JADI, jika kita kaji dan fikir betul-betul, maka terjawablah segala keraguan yang mengganggu fikiran kita. Mengapa orang kafir kaya, dan orang yang berbuat maksiat hidup senang /mewah. Pemberian yang diberikan oleh Allah pada mereka bukanlah yang diredhaiNya. Rupa-rupanya ianya adalah bertujuan untuk menghancurkannya. Untuk apa hidup ini tanpa keredhaanNya?

Bagaimana cara untuk menentukan nikmat yang kita perolehi nikmat yang diredhai Allah atau istidraj? Seseorang itu dapat menyedari hakikat yang sebenarnya tentang nikmat yang diterimanya itu ialah apabila dia bersyukur nikmatnya. Dia akan mengunakan pemberian ke jalan kebaikan dan sentiasa redha dan ikhlas mengabdikan diri kepada Allah. Maka segala limpah kurnia yang diperolehi itu adalah nikmat pemberian yang diredhai Allah. Bila tujuan hidup kita untuk mencari keredhaan Allah, nescaya selamatlah kita di dunia dan akhirat.

Wallahhu a’lam


#Tazkirah #CopyPate #SharingisCaring

Perkongsian :)

Aku membaca bait demi bait diari kawanku. Dia keluar beli burger.

"Entri #10: Andai Esok Akad Nikahku."

Oh. Aku nak muntah hijau tengok tajuknya. Tapi, aku istighfar cepat-cepat tanda aku lelaki baik ( Whattttt~~ ). Okay, sambung.

"Utama sekali, adakah aku anak yang baik pada kedua orang tuaku? Aku rasa aku masih belum membalas jasa dan pengorbanan mereka. Seciput pun belum. Menyara mereka? Ah jauh sekali. Buat mereka bahagia dengan kejayaan-kejayaanku? Aku belum berjaya ke tahap tertinggi pun. Pasti, banyak benda telah aku kecewakan mereka.

Seterusnya, adakah aku telah bergelar pencinta taubat sebelum jadi pencinta manusia? Aduh. Kemalasan aku bertaubat tiap waktu kepada Allah mengatasi kerajinan hati aku menyintai si dia. Selalu saja aku tewas pada nafsu diri sendiri. Bukankah lelaki soleh itu suka kembali pada Allah? Suka bertaubat atas kesalahannya? Hatta Nabi s.a.w. yang maksum pun bertaubat. Aku? Ah. Sedih.

Kemudian, adakah aku sudah berusaha bersungguh-sungguh untuk mengukuhkan ekonomi diriku? Setakat ini, gaji dengan kerja yang ada ni pun cukup-cukup makan. Kalau bukan kerana percaya rezeki akan bertambah setelah nikah, sudah pasti hati ini gerun untuk memikirkannya. Yang penting, azam untuk kerja sungguh-sungguh dan rajin berusaha perlu ada dalam diriku.

Lagi, adakah hati aku ini sudah tetap pada satu hati? Atau masih berbolak balik? Bimbang hati tidak tetap. Sekejap suka orang ni, sekejap suka orang tu. Nikah perlukan kesetiaan. Adakah aku setia atau sebaliknya? Kuatkan hati. Bangun malam tahajjud, tetapkan keimanan. Biarlah hati tidak berbolak-balik lagi. Hati tulus. Tulus hanya kasihkan dia seorang. Pasti itu jualah yang dia harapkan dari kamu seorang lelaki.

Yang paling penting, adakah aku sudah rajin ke masjid? Jika seseorang lelaki itu berjaya membawa dirinya sendiri ke rumah Allah, kemungkinan besar dia juga mampu membawa pasangannya juga menuju Allah. Perkemaskan agama. Belajar agama. Tambah ilmu agama. Jangan fed-up dengan muhasabah agama."

Tup. Aku tutup diari cepat-cepat. Kawan dah balik.

Letak balik di tempat asalnya.

Dalam hati. Aku tak pernah terfikir pun sebelum ini. Aku ingat nikah itu cuma berseronok dengan isteri. Sekadar pergi dating dengan isteri. Jiwang-jiwang.

Rupanya.

Ah. Pedih.


*Muhasabah Diri*
*Pendosa*